Kelola Energi Anda, Bukan Waktu

Dari hari ke hari, organisasi terus dituntut untuk semakin perform. Akibatnya, para karyawan pun tak henti-henti mencoba untuk meningkatkan kinerjanya. Tak jarang, hal itu menimbulkan kelelahan, bosan dan sakit. Panjangnya jam kerja di kantor tidak banyak membantu karena waktu merupakan sumber daya yang terbatas. Tapi, energi setiap orang merupakan sumber daya yang senantiasa bisa diperbaharui. Oleh karenanya, jika ingin sukses di era yang kompetitif saat ini, organisasi perlu mendorong karyawan untuk memperhatikan management energi mereka. Manajemen waktu sudah tidak relevan lagi.

Kolumnis dari Harvard Business Review, Tony Schwartz dan Catherine McCarthy mengatakan, ada 4 dimensi besar dari energi kita yang perlu diupayakan pembaharuannya terus-menerus. Yakni, Fisik, Emosional, Mental dan Spiritual. Lebih jauh, keduanya merekomendasikan sejumlah latihan untuk menyegarkan masing-masing energi tersebut.

Energi Fisik:

  • Tidur lebih awal.
  • Hindari stres dengan rajin berolah raga.
  • Makanlah makanan ringan setiap 3 jam sekali.
  • Antisipasi tanda-tanda penurunan energi seperti kecapekan, lapar dan sulit konsentrasi.
  • Sering-seringlah istirahat sebentar, tinggalkan meja kerja setiap 90 hingga 120 menit.

Energi Emosional:

  • Hindari perasaan-perasaan negatif seperti mudah tersinggung, tidak sabaran, kesepian dengan selalu menarik nafas dalam-dalam.
  • Sebaliknya: timbulkan perasaan-perasaan positif dalam diri Anda dan orang lain dengan menunjukkan sikap-sikap yang apresiatif, obrolan ringan, saling berkirim email humor atau artikel menarik lainnya.

Energi Mental:

  • Kurangi berbagai interupsi dengan berkonsentrasi-tinggi pada pekerjaan-pekerjaan, dan menjauhkan diri dari telepon dan email.
  • Merespon email maupun voice mail pada waktu-waktu tertentu yang sudah didesain.
  • Setiap malam, tentukan tugas paling mendesak yang harus diselesaikan esok hari.
  • Prioritaskan hal itu ketika tiba di kantor pada pagi hari.

Energi Spriritual:

  • Temukan “sweet spot” dari aktivitas-aktivitas Anda –yakni hal-hal yang membuat Anda merasa efektif, bersemangat dan tertantang.
  • Alokasikan waktu dan tenaga untuk hal-hal yang Anda anggap paling penting. Misalkan, buatlah diri Anda rileks pada 20 menit terakhir sebelum pulang, sehingga begitu sampai di rumah, Anda langsung bisa “nyambung” dengan keluarga.
  • Kenali keunggulan maupun kelemahan yang Anda miliki. Misalnya Anda merasa sulit tepat waktu, maka usahakan bersiap diri jauh-jauh sebelum jadwal meeting.

Bagaimana Perusahaan Membantu?

Untuk mendorong dan membantu karyawan mewujudkan usaha menyegarkan energi mereka, pihak perusahaan bisa melakukan hal-hal sebagai berikut:

  • Sediakan ruangan khusus yang bisa digunakan oleh karyawan untuk bersantai.
  • Mensubsidi keanggotaan klab senam atau fitness bagi karyawan.
  • Mendorong para manajer untuk mengizinkan karyawan memiliki “midday workouts”.
  • Menyarankan setiap orang untuk berhenti mengecek email selama meeting berlangsung.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: